Perbedaan Bukan Lagi Jadi Masalah Indonesia

asmara
21/05/2015 - 15:40

Keberagaman yang hadir di bumi Indonesia memang tidak perlu diragukan lagi. Terdiri dari ratusan bahasa dan budaya, serta agama, keberagaman bukanlah sebuah hal baru bagi masyarakat Indonesia. Karena itu, tidak sepantasnya, keberagaman itu dijadikan permasalahan untuk mempecah belah bangsa.

Kemajemukan, kebergaman, dan ketidakseragaman yang ada di bangsa ini, pada dasarnya merupakan karunia dan rahmat dari Tuhan. Perbedaan yang ada membuat kita berlomba dalam berbuat kebaikan untuk masyarakat.

Setidaknya, itulah yang disampaikan Ketua MUI Pusat bidang hubungan Antarumat Beragama Slamet Efendi Yusuf dalam Rapat Koordinasi Kerukunan Umat Beragama MUI.

"Kalau kita cari perbedaannya, yang ada hanya pertentangan, penghancuran. Maka dari itu, keberagaman harusnya kita jadikan cambukan untuk membuat negara ini melambung," terang Slamet di depan pengurus MUI seluruh Indonesia.

Ketua MPR RI Zulkifli Hasan yang ikut hadir dalam kegiatan tersebut juga meyakini hal yang sama. Didaulat membuka kegiatan sekaligus menjadi Keynote Speaker, Ketua MPR RI Zulkifli Hasan berpendapat, Indonesia merupakan negara dengan tingkat toleransi yang baik.

"Tidak ada negara yang seperti kita. Segala rumah ibadah bisa berdampingan. Hari libur keagamaan ada bermacam-macam. Setiap hari raya kita saling berkunjung. Ini tidak ditemkan ditempat lain," ungkap Ketua MPR RI Zulkifli Hasan siang itu, Senin (18/5/2015).

Sehingga, lanjut Ketua MPR RI Zulkifli Hasan, ia tidak sepakat bila ada yang mengatakan Indonesia adalah negara yang tidak toleran. Meski masih ada kekurangan, namun soal kerukunan antarumat bergama, Indonesia patut diacungi jempol soal toleransi yang tak bisa ditemukan di tempat lain.

"Bahwa ada kekurangan di sana-sini, itu kita akui. Tentu ada faktor lain, seperti pendidikan, kemiskinan, atau bahkan pertikaian politik yang memicu perkelahian di daerah," terang Ketua MPR RI Zulkifli Hasan lagi.

Maka dari itu, kata Ketua MPR RI Zulkifli Hasan di Twin Plaza, Jakarta Barat, perbedaan yang ada di Indonesia tidak perlu dipermasalahkan lagi. Sebab, masih banyak permasalahan lain yang harus diselesaikan demi membangun Indonesia, seperti kemiskinan, pendidikan, pemerintahan yang bersih, dan lain-lain.

Maka dari itu, radikalisme dan intoleransi bukan hal yang patut dipermasalahkan lagi karena bangsa Indonesia pasti akan melawannya. Namun, kedamaian yang telah tercipta harus terus dipupuk dan dijaga oleh semua elemen masyarakat.

"Ini adalah kewajiban kita semua untuk menjaga toleransi, ketertiban, kedamaian, dan menjadikan empat konsesus dasar Indonesia sebagai perilaku dan budaya sehari-hari," kata Ketua MPR RI Zulkifli Hasan, merajuk pada Pancasila, UUD 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika.

Views today

3